DEAR VISITOR,


"Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bermakna aku yang terbaik dalam kalangan kamu. bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya akan dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sikitlah orang yang memberi peringatan." - Hassan al Basri

Kita usaha yang terbaik, Semoga Allah terima amal-amal kita =)

Nov 23, 2012

UMAR AL-KHATTAB - SINGA ALLAH

Currently watching this series, Umar Al Khattab stories :) semua sekali ada 30 series, jom tengok. best, download saja dari YOUTUBE.

In Shaa Allah, sangat bermanfaat untuk kita kenal dan mendalami agama Allah, sebab banyak watak dalam ni, berkisar semasa zaman Rasullullah masih lagi hidup, mula-mula Rasullullah mendapat wahyu & kisah sahabat Rasullullah, Khulafa Arrashidin, Sumayyah ada, ahlul Bait, pemerintahan Islam. Sangat bermanfaat. Jom selami sama-sama. Semoga Allah Redha dalam usaha kita istiqamah mendapatkan RedhaNYA. :')

GOOGLE: MBC UMAR AL KHATTAB, yang kat bawah ni series 1 dari 30 ^_^


"Ketika kaum Muslimin berdepan dengan pelbagai rintangan dan halangan daripada kabilah Quraisy yang kafir dan kejam, apa yang mereka harapkan akan hadir pembela dan pelindung terutama dalam memastikan keselamatan Rasulullah SAW.

Sehinggalah, hidayah Allah sampai kepada Umar al-Khattab. Pahlawan padang pasir yang gagah dan digeruni itu akhirnya akur dengan sinar Islam yang memancar di hatinya. Keislaman Umar ini menjadi perbualan hangat dan heboh di kalangan pemimpin kabilah Quraisy.
Mereka merasa cemas kerana hati Umar yang keras seperti batu selama ini sudah cair dengan keimanan. Apatah lagi, mereka kehilangan pahlawan yang berani dan kini mereka tidak dapat lagi berbuat sesuka hati terhadap kaum Muslimin. Jika mereka berani terus melakukan penyeksaan dan kezaliman, sudah pasti Umar akan menuntut bela dan menumpahkan darah mereka pula.

Bagi Umar pula, setelah mengenal keperibadian Nabi Muhammad dan sama sekali bertentangan dengan fitnah yang dilemparkan kaum Quraisy, kebencian Umar terhadap orang-orang Musyrik kian meningkat.

Di kala muslimin lain melakukan ibadah secara sembunyi-sembunyi, lain pula bagi Umar. Dia melakukan sujud dan rukuk di hadapan Kaabah. Dia membaca ayat-ayat Al-Quran di tempat keramaian. Dia bersedia menghadapi sesiapa jua yang berani menentangnya. Hanya dengan ekor matanya sahaja, orang akan berundur ke belakang dan tidak jadi menyerang Umar.

Khabar gembira itu akhirnya sampai hingga ke Habsyah. Muslimin di sana sudah tidak sabar menanti kehadiran Umar sebagai saudara baru. Begitu juga ketika Allah memerintahkan hijrah kepada Rasulullah untuk menuju ke Yathrib dan Madinah. Kaum Muslimin berduyun-duyun berangkat meninggalkan Makkah yang penuh dengan pemuka kezaliman. Untuk keselamatan dan menjaga rahsia, mereka berangkat secara diam-diam, menempuh perjalanan malam dan melalui jalan-jalan yang jarang dilalui orang lain.

Tapi ini bertentangan sama sekali dengan pendirian Umar al-Khattab. Pantang baginya keluar dari Makkah secara sembunyi-sembunyi. Darah pahlawan yang mengalir dalam jiwanya tidak membenarkan dia dianggap sebagai pengecut. Baginya, Umar sesudah memeluk Islam harus lebih satria dan berani daripada ketika dia masih musyrik. Kalau dulu, jiwanya terabai tanpa pegangan, kini dia sudah memiliki pedoman yang sempurna dan tujuan yang pasti iaitu syurga.
Di satu hari, ketika matahari sedang memancar di atas kepala, Umar keluar dari rumahnya. Ia melangkah tenang di atas jalanan kota Makkah sambil menyandang sebilah pedang tajam. Di bahunya, terselempang sebatang busur dan di tangannya tergenggam beberapa batang anak panah. Umar melipat tongkatnya sebagai tanda bila-bila masa saja dia akan mencabut pedang itu jika musuh datang menyerang.

Kemudian, Umar berjalan melewati Kaabah dan dalam masa yang sama, para pemimpin Quraisy sedang berkumpul di halaman Kaabah. Tanpa berlengah, Umar tawaf mengelilingi Rumah Suci itu dan terus mengerjakan solat sunat di makam Ibrahim.
Setelah selesai,Umar berdiri tegak di hadapan para pemimpin Quraisy itu sambil mengherdik,
“Siapa yang ingin berpisah dengan ibunya, atau mahu menyatimkan anak-anaknya atau hendak membuat isterinya menjadi janda, temuilah aku di belakang lembah itu!”
Mendengar suara Umar yang bertempik itu, seorang pun tidak berkutik. Malah, tiada seorang pun jagoan Quraisy itu yang berani bertentang mata dengan Umar. Mulut mereka bagaikan terkunci dan tidak mampu berkata apa-apa.

Tanpa gangguan dari sesiapa, Umar dapat meneruskan perjalanan ke Madinah.
Sebaik saja, kaki Umar menjejak tanah Madinah, dia disambut dengan meriah oleh kaum Muslimin. Rasulullah yang mendengar kedatangan Umar juga turut keluar. Bagi Umar, sebaik saja melihat kelibat Rasulullah SAW, nabi yang amat disayanginya, dia terus memeluk baginda dengan penuh keharuan dan linangan air mata. Sekeras-keras jiwanya, segagah-gagah tubuhnya, akhirnya dia menangis kerana nabi yang amat dicintai.

Mulai saat itulah , umat Islam sudah punya benteng. Dan benteng itu, adalah Umar al-Khattab, Singa Allah yang namanya tercatat harum di dalam lipatan sejarah."- copy from PENDIDIKAN

No comments:

There was an error in this gadget